0
A+ A-
Hina dan tampar madu, wanita ini kini menyesal | Dulu, akak pernah mencaci Linda. Akak pernah carutkan Linda. Akak hampir melempang Linda bila mendapat tahu yang Abang Man bermain kayu tiga. 

Bila akak dapat tahu hubungan Linda dengan Abang, Abang terus terang berhajat ingin mengahwini Linda dan hampir bersedia untuk bersemuka dengan akak pada masa itu. 

Luluh hati, rasa dipijak-pijak. Akak tak boleh menerima kenyataan Abang mencintai orang lain selain akak. Akak pasrah, marah, geram dan naik gila pada masa itu. Akak hampir cuba membunuh diri dan pernah rasa diri akak sudah tidak berguna di sisi suami. 

Akak nekad untuk putuskan hubungan Linda dengan Abang walau apa caranya sekali pun. Akak ugut Linda, akak ugut Abang, akak gunakan anak-anak tanpa belas kasihan pada Abang yang akak mencaci maki dia. Setiap hari akak beri tekanan kepada Abang tanpa memikirkan dosa akak di kemudian hari pada Abang. Ke mana saja Abang pergi, akak akan telefon dan sSMS supaya hubungan Linda dengan Abang benar-benar putus. 

Akak berjaya memutuskan perhubungan Linda dengan Abang dan ternyata pada masa itu Linda memang menjauhkan diri dari Abang. Abang nampak insaf dan akak berdoa hari-hari agar Abang dapat melupakan Linda. Bermacam-macam perkara yang akak lakukan agar Abang mencintai akak sepenuhnya. 

Hari demi hari, walaupun Abang bersama akak setiap hari, akak nampak ke dalam matanya betapa murungnya dia, sayunya dia, kosongnya dia. Terasa yang akak hanya ada satu tanggungjawab sahaja bagi dia. 

Amat terasa hanya diri akak ini orang yang pernah melukakan hati dia yang hanya mampu menelan kepahitan. Akak berdoa agar Allah tunjukkan jalan sebaik-baiknya untuk keluarga akak dan sejak itu, pintu seperti sudah terbuka. 

Akak terasa sangat-sangat bersalah pada abang bila diingatkan kembali kelakuan akak padannya. Terasa sangat jahilnya diri ini.

Memang mana-mana perempuan pun tidak mahu dimadukan atau ada orang selain dari dirinya. Akak juga terfikir rasa bersalah pada Allah yang mana kuasa lelaki itu tidak boleh dinafikan lagi berhak mencintai wanita lain jika mampu. 

Terbuka minda akak untuk membuka pintu hati ini tiba-tiba. Kalau benar itulah jodohnya, akak tak boleh halang. Akak tahu Abang, bukan senang nak jatuh cinta. Ramai perempuan di luar sana sebelum ini pernah memikat dia tetapi tidak dilayan langsung. 

Hampir dua tahun Abang meninggalkan Linda, tiba-tiba akak kembali bertanya semula pada Abang. 

Wanita ini menyesal menghina dan lempang madunya
Gambar hiasan.

“Berapa lama hubungan abang dengan Linda terjalin sebelum saya mengetahuinya?” soal akak dengan baik padanya. 

Mendengar soalan itu, abang menjadi marah kerana menyangkakan yang akak sengaja mengungkit kembali cerita lama yang dia sudah lupakan. Namun, akak cuba bertenang dan bertanya sekali lagi sambil menyuruh abang bertenang sama. 

Abang berkata, hampir dua tahun mereka menjalinkan hubungan. Ketika itu, air matanya menitis, ternyata abang benar-benar menyayangi Linda. 

Dengan tenang, akak berterus terang dan bertanya lagi, “Abang nak nikah dengan dia?”

Abang terpaku tetapi menggelengkan kepala.

“Kenapa?” akak tanya.

“Sejak kes itu, Linda dah bencikan abang dan telah hilang membawa diri entah ke mana,” katanya. 

Dipendekkan cerita, akak pernah mencari Linda, ingat tak? Akak berterus terang pada Linda dan Linda pada masa itu jual mahal pula. Akhirnya sekali, Linda selamat diijabkabulkan dengan Abang.

Memang pilu melihat suami sendiri di atas pelamin dengan perempuan lain. Tetapi akak redha dengan apa yang ditentukanNya. Akak berfikiran positif, taklah teruk sangat dugaan dan ujian dariNya. Daripada akak ditinggalkan sebab Abang masih sayangkan akak lagi pada masa itu, cuma dia agak gatal sikit saja.

Sejak Linda menjadi madu akak, baru akak tahu smeuanya tidak benar sama sekali. Tidak benar bahawa bermadu itu pahit. Kita menjalani kehidupan yang sihat sekali. 

Abang bertambah ceria, ekonomi kita bersama kita bina, anak-anak akan sangat mesra dengan Linda. Linda pun sama-sama membantu menjaga dan menyayangi anak-anak akak sampaikan setiap minggu anak-anak akak nak tidur di rumah Mami Linda. 

Kadang-kadang seronok juga bila Abang buat perangai, kita bersama-sama boleh menghentam Abang. Kalau dulu, akak tak ada backup, Abang terpaksa akur kalau isteri-isteri dia bergabung menasihatkan dia. 

Itu jelas sekali bilamana Abang dilanda musibah kerja. Selama 4 bulan Linda menanggung kami semua termasuk Abang. Akak benar-benar terharu pada masa itu. Bayangkanlah jika ketika itu tiada Linda dalam kehidupan kami?

Linda sangat menghormati akak, menghormati abang, menyayangi anak-anak kita. Jasa Linda sudah akak nak lupakan. 

Kini, akak dan abang kembali keseorangan. Linda telah pergi meninggalkan kami. Linda menyembunyikan penyakit Linda selama ini untuk tidak menganggu Abang dan akak. Linda takut Abang akan tumpukan sepenuh masanya pada Linda kan? 

Tidak sama sekali Linda, kita sama-sama senang, sama-sama susah. Akak sayangkan Linda dengan penuh kasih sayang. Kami benar-benar sunyi sekarang tanpa Linda. Kami merindui gelak ketawa, telatah, gurau senda Linda. Linda penyeri rumahtangga akak dan abang serta anak-anak. 

Kenapalah Linda tinggalkan akak dikala akak memerlukan Linda? Akak sentiasa mendoakan madu akak bernama Linda ditempatkan bersama orang-orang yang beriman dan ditempatkan di syurga. Linda, dengarlah semua ini Linda.

Al-fatihah.
ISTERI SUKA SUAMI TAHAN LAMA!
LAMPU SOLAR ISTIMEWA-JIMAT BIL ELEKTRIK ANDA & MUDAH DIPASANG!
Wujudkan Suasana Islamik Rumah Anda Dengan Alunan Azan Setiap Waktu, Bacaan Quran & Zikir! Free Poslaju & Free Gift!

Catat Ulasan Blogger

 
Top