Header Ads

Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme Suku Batak

Batak merupakan salah satu suku asli di Indonesia yang bertempat tinggal di Sumatera Utara.

Sebelum berbagai macam agama masuk ke wilayah Indonesia, suku Batak telah melakukan kanibalisme terhadap suku lainnya iaitu suku Dayak di Kalimantan. Perilaku ini tidak hanya di lakukan oleh suku Batak saja, bahkan juga berlaku di beberapa negara lain.

Seperti di Karibia dan di Amerika iaitu pada suku Anazasi, bangsa Aztek, dan bangsa Maya juga ditemukan adanya perilaku ini. Selain suku Batak, di sekitar Asia-Pasifik pun juga ditemukan adanya kanibalisme pada suku lainnya iaitu suku Asmat dan suku Fore di Papua yang menyebabkan terjadinya penyakit Furu.

Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme Suku Batak

Orang Batak dulu, suka makan orang, ada ritual kanibalisme dalam suku Batak? Dikatakan juga alasan suku Batak melakukan ritual ini ialah untuk memperkuat tondi (jiwa) sang pemakan daging. Tetapi setelah pemerintah kolonial Belanda menduduki wilayah ini, mereka melarang kanibalisme yang sudah dilakukan oleh suku Batak sejak dahulu.

Sehingga sejak tahun 1816, perilaku ini sudah jarang dilakukan oleh suku Batak. Kegiatan kanibalisme yang telah dilakukan suku Batak sudah banyak terkikis kerana pengaruh dari masuknya beberapa agama ke wilayah ini. Terutamanya agama seperi Islam, Kristen, Hindu, dan Budha yang mengajarkan nilai-nilai moral.

Suku batak mempunyai beberapa sub-sub suku lain yang dikategorikan sebagai: 

Suku Batak: Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme

1. Batak Toba 
2. Batak Karo 
3. Batak Pakpak 
4. Batak Simalungun 
5. Batak Angkola 
6. Batak Mandailing. 

Sejarah

Suku Batak: Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme

Orang Batak adalah menggunakan bahasa Austronesia di mana bahasa dan bukti-bukti arkeologi menunjukkan bahawa orang yang berbahasa Austronesia berasal dari Taiwan yang telah berpindah ke wilayah Filipina dan Indonesia kira-kira 2,500 tahun lalu pada zaman batu muda (Neolitik). 

Tak dapat disahkan kewujudan nenek moyang orang Batak pertama di Tapanuli dan Sumatera Timur. Kerana hingga kini tiada artifak Neolitik yang terdapat di rantau Batak, yang pasti bahawa nenek moyang Batak baru bermigrasi ke Sumatera Utara pada zaman logam.

Bahasa

Suku Batak: Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme

Bahasa yang digunakan oleh orang Batak adalah bahasa Batak dan ada pula yang menggunakan bahasa Melayu. Setiap kumpulan mempunyai aksen berlainan. Orang Karo menggunakan Logat Karo, manakala loghat Pakpak dipakai oleh Batak Pakpak, loghat Simalungun dipakai oleh Batak Simalungun, dan loghat Toba dipakai oleh orang Batak Toba, Angkola dan Mandailing.

Seni

Suku Batak: Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme

Tari Tor-tor merupakan kesenian yang dimiliki suku Batak. Tarian ini ajaib. Terdapat satu lagi tarian dua belas dimensi yang hanya hiburan. Walaupun alat muzik tradisional adalah Gong dan Saga-saga. Warisan kebudayaan berbentuk kain adalah kain ulos. Kain hasil kerajinan tenun suku batak ini selalu dipaparkan dalam upacara perkahwinan, mendirikan rumah, upacara kematian, penyerahan harta warisan, menyambut tamu yang dihormati dan upacara menari Tor-tor.

Kepercayaan

Suku Batak: Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme

Berkaitan dengan jiwa dan roh, suku Batak Toba mengenal tiga konsep, iaitu: 

Tondi: adalah jiwa atau roh seseorang yang merupakan kekuatan, oleh kerana itu tondi memberi nyawa kepada manusia. Tondi di dapat sejak seseorang di dalam kandungan.Bila tondi meninggalkan badan seseorang, maka orang tersebut akan sakit atau meninggal dunia, maka diadakan upacara mangalap (menjemput) tondi dari sombaon yang menawannya. 

Sahala: adalah jiwa atau semangat kekuatan yang dimiliki seseorang. Setiap orang mempunyai tondi, tetapi tidak semua orang mempunyai sahala. Sahala adalah sama dengan sumanta, sihir atau kuasa yang dimiliki oleh raja atau hula-hula. 

Begu: adalah tondi orang mati, yang tingkah lakunya sama dengan tingkah laku manusia, hanya muncul pada waktu malam. 

Salam Khas Batak

Salam Horas merupakan salam Suku Batak yang terkenal, namun masih ada dua salam lagi yang kurang popular di masyarakat yakni Mejuah juah dan Njuah juah. Horas sendiri masih menyebutkan masing-masing berdasarkan kepada keluarga yang menggunakannya

1. Pakpak "Njuah-juah Mo Banta Karina!" 
2. Karo "Mejuah-juah Kita krina!" 
3. Toba "Horas Jala Gabe Ma Di Hita Saluhutna!"
4. Simalungun "Horas banta Haganupan, Salam Habonaran Do Bona!" 
5. Mandailing dan Angkola "Horas Tondi Madingin Pir Ma Tondi Matogu, Sayur Matua Bulung!"

Ritual kanibalisme

Suku Batak: Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme

Di bawah ini ada beberapa dokumentasi mengenai amalan ritual kanibalisme di kalangan suku Batak sebelum ini. 

1. Dalam memoir Marco Polo yang sempat datang berekspedisi di pesisir timur Sumatera dari bulan April hingga September 1292, ia menyebutkan bahawa ia berjumpa dengan orang yang menceritakan akan adanya masyarakat pedalaman yang disebut sebagai "pemakan manusia". Dari sumber sekunder, Marco Polo mencatatkan kisah upacara ritual kanibal di kalangan "Battas". Walau Marco Polo hanya tinggal di wilayah pesisir, dan tidak pernah pergi langsung ke pedalaman untuk mengesahkan cerita tersebut, namun dia boleh menceritakan ritual tersebut. 

2. Niccolò Da Conti (1395-1469), seorang Venice yang menghabiskan sebahagian besar tahun 1421 di Sumatra, dalam perjalanan panjangnya untuk misi perdagangan di Asia Tenggara (1414-1439), mencatat kehidupan masyarakat. Dia menulis sebuah keterangan singkat tentang penduduk Batak: "Dalam bahagian pulau, disebut Batech kanibal hidup berperang terus-menerus kepada jiran mereka". 

3. Thomas Stamford Raffles pada 1820 mempelajari Batak dan ritual mereka, serta undang-undang mengenai penggunaan daging manusia, menulis secara terperinci mengenai pelanggaran yang dibenarkan. Raffles menyatakan bahawa: "Suatu perkara yang biasa di mana orang-orang memakan orang tua mereka ketika terlalu tua untuk bekerja, dan untuk kejahatan tertentu penjahat akan dimakan hidup-hidup" .. "daging dimakan mentah atau dipanggang, dengan kapur, garam dan sedikit nasi ".

4. Para doktor Jerman dan ahli geografi Franz Wilhelm Junghuhn, melawat tanah Batak pada tahun 1840-1841. Junghuhn mengatakan tentang ritual kanibalisme di antara orang Batak (yang ia sebut "Battaer"). Junghuhn memberitahu bagaimana selepas penerbangan berbahaya dan lapar, dia tiba di sebuah kampung yang mesra. Makanan yang ditawarkan oleh tuan rumahnya adalah daging dua orang tahanan yang telah disembelih hari sebelumnya. Namun hal ini kadang-kadang dibesar-besarkan dengan maksud menakut-nakutkan orang / pihak yang bermaksud menjajah.

Suku Batak: Asal-Usul, Sejarah Dan Ritual Kanibalisme

5. Oscar von Kessel melawat Silindung pada tahun 1840-an, dan pada tahun 1844 mungkin orang Eropah pertama yang mengamati ritual kanibalisme Batak di mana suatu penzina dihukum dan dimakan hidup. Menariknya, terdapat keterangan selari dari Marsden untuk beberapa perkara penting, von Kessel menyatakan bahawa kanibalisme dianggap oleh orang Batak sebagai perbuatan berdasarkan undang-undang dan aplikasinya terhad untuk pelanggaran yang sangat sempit yakni pencurian, perzinaan, mata-mata, atau pengkhianatan. Garam, cili merah, dan lemon harus diberikan oleh keluarga mangsa sebagai tanda bahawa mereka menerima putusan masyarakat dan tidak memikirkan balas dendam. 

6. Ida Pfeiffer melawat Batak pada bulan Ogos 1852, dan walaupun dia tidak melihat kanibalisme apapun, dia diberitahu bahawa: "Tahanan perang diikat pada sebuah pohon dan dipenggal sekaligus, tetapi darah secara hati-hati dipelihara untuk minuman, dan kadang-kadang dibuat menjadi semacam puding dengan nasi. Tubuh kemudian diedarkan; telinga, hidung, dan telapak kaki adalah milik eksklusif raja, selain tuntutan atas sebahagian yang lain. telapak tangan, telapak kaki, daging kepala, jantung, serta hati, dibuat menjadi hidangan khas. daging pada umumnya dibakar dan dimakan dengan garam. Wanita tidak dibenarkan mengambil bahagian dalam makan malam awam yang besar ". 

Ritual kanibalisme ini mula hilang apabila pada tahun 1890, kerajaan kolonial Belanda melarang kanibalisme di wilayah kawalan mereka. Khabar angin kanibalisme ini berlangsung hingga awal abad ke-20, dan telah jarang dilakukan sejak tahun 1816 kerana pengaruh agama pendatang.

Sumber: Facebook Serombong Kapal

Tiada ulasan:

Dikuasakan oleh Blogger.