Header Ads

Ibubapa Sekalian, Sila Ambil Perhatian! Kalau Nak Didik Anak Suka Buku, Biar Je Anak Koyak Atau Sepahkan Buku. Itu Caranya Dia Belajar...



Bila difikirkan lumrah anak kecil suka buat perkara yang cukup mencabar kesabaran ibu bapa kan?. Lagi-lagi bila diberikan buku anak koyak dan menyepahkan. Itu belum lagi bab menconteng sana sini.

Disebabkan tak mahu anak bertindak macam tu sebab kita rasa membazir, sampai satu tahap ibu bapa marah dan simpan buku tersebut di rak. Bila anak nak baru diberikan. Tujuannya tak mahu rumah nampak bersepah.



Namun cara kita buat pada anak-anak salah ya. Melalui perkongsian dari Al Irfan Jani nak anak sukakan buku ibu bapa kena beri kebebasan pada anak tu nak buat apa pun, bukannya dimarah dan menyimpannya di tempat yang tinggi.

Ada dua kategori yang dibincangkan sama ada Sayang Buku atau Sayang Ilmu.

Ada sekali tu, bersama saya dan Prof J, ada seorang anak seusia 5 tahun, di ruang tamu, sedang mengoyak buku. Tak pasti cucu, atau anaknya.

Saya tanya, “Prof, itu buku siapa yang dia koyakkan tu?”

– “Oh, itu memang buku dia. Buku mewarna. Ah, tak apa, abaikan.”

Jadi kami pun mesralah bersembang pasal manuskrip, sampailah ke topik buku dan anak.

“Prof, anak-anak ni asyik koyak buku, bila dia nak ada rasa cinta buku?” (Yalah, masa tu saya bujang lagi).

– “Ala Fan, buku itu memang dicipta untuk dikoyakkan budak.”

Selamba Prof jawab macam tu.

Terkejut juga saya.

“Wah rugilah, asyik nak beli baru aje. Bila pulak nak ajar dia baca.”



Begini perkongsian Prof J,

Biasanya, kita fikir, kalau nak bagi anak sukakan buku, maka kita hadiahkan dia sebuah, kan?


Maka lepas tu terjadilah kes-kes macam ni:

KES 1

Dia dah belek-belek, dia ronyokkan. Lepas tu dia koyak.

Kemudian, kita marah dia, yalah duit kita dah bazir kan. Kita pesan dia jaga baik-baik buku tu, kita ajar dia, supaya ada rasa sayang pada buku.

KES 2

Kadang, anak tu lepas baca, letak sepah-sepah. Ada kes sampai dia melangkah dan pijak-pijak buku tu pun ada.

Kemudian, kita larang dia melangkah buku. Kita ajar dia pickup buku, dan susun di almari.

Sudahnya, setiap kali dia nak ambil buku, dia kena guna buku tu hati-hati. Letak balik di rak hati-hati.



KES 3

Anak suka conteng buku tu. Padahal buku tu untuk dibaca. Bukan untuk diconteng.

Maka, kita pun belikanlah dia buku yang lain, khusus untuk diconteng.

Kita ajar dia jenis-jenis buku, tujuannya, dan cara guna buku-buku itu.

Ada untuk dilukis/diconteng, ada untuk dibaca, ada untuk dipeluk, dan lain-lain.

Hakikatnya, ANAK KITA AKAN KELIRU!

Yalah, kita nak ajar semua benda ni, SERENTAK:

1) Nak ajar anak membaca.

2) Nak ajar anak beradab dengan buku (ilmu)

3) Nak anak belajar sukakan buku.

4) Nak jaga poket (keadaan buku).

5) Nak ajar anak kenal dengan jenis dan kategori buku.

6) Nak jaga anak jangan itu dan ini..”

Banyak tu, kan?

Sudahnya, anak tu tak belajar apa pun.

Kenapa gagal? Puncanya, ANAK ANGGAP ITU BUKAN BUKU DIA. Semudah itu saja.

Logik anak ni simple. Kalau dah jadi milik sendiri, kenapa ada pantang-larang? Ada undang-undang?

Benda ni fitrahnya tak berlaku pada mak ayah yang memang suka buku.

Mak ayah yang BETUL-BETUL suka buku, mereka TAKKAN SAYANG PADA BUKU. Tapi, mereka SAYANG PADA ISINYA.

Sayang Buku (SB) VS Sayang Ilmu (SI)

SB

Orang yang SAYANGKAN BUKU, mereka akan sanggup beli buku banyak-banyak, sebab…

-TAKUT BUKU TU NAIK HARGA

-TAKUT BUKU TU HABIS

-TAKUT BUKU TU TAK DIJUMPAI LAGI

Akhirnya, buku-buku yang dibeli bertahun pun masih tak dibuka. Berdebu.

Ibu bapa yang SAYANG BUKU, dia ajar anaknya menjaga FIZIKAL BUKU. Itu saja.

SI

Mereka yang SAYANG ILMU, dia tahu kesempatan MEMBACA lebih sedikit daripada peluang MEMILIKI.

Jadi dia tidak fikir bagaimana ingin penuhkan rak bukunya. Tapi dia lebih fokus untuk habiskan bacaannya. Beli 1 habiskan 1. Beli 3 habiskan 3. Beli 10 habiskan 10.

Ibu bapa yang SAYANG ILMU, dia tahu anaknya memang tak akan faham ilmu. Jadi hadiahkan saja buku sebagai OBJEK.


Biarlah anak nak buat apa pun dengan buku itu. Sebab itu dah jadi buku dia. Asalkan bukan BUKU ORANG LAIN.

NOTA SAYA: Dua-dua ini kita kena raikan.

Tak ada golongan SB, golongan SI pun tak boleh beli buku dengan murah. Tak ada golongan SI, golongan SB tak dapat miliki buku bagus yang banyak.

Kita yang dewasa ni,

kena sayang dua-dua. Sayang OBJEK dan Sayang ILMU.

Kerana,

OBJEK dibeli dengan DUIT.

Dan DUIT diperoleh dari ILMU.

NAMUN, INI TIDAK BERLAKU PADA ANAK

Anak ni dia tak tahu cara nak sayang ILMU. Membaca pun belum, apatah lagi nak faham perkataan?

Jadi, anak tu koyak, warna, pijak, baling, apa saja yang dia buat pada buku itu, itulah caranya dia belajar. ITU ILMU BAGI DIA.

Cuma kena ingat,

PASTIKAN BUKU ITU KEMBALI KE TANGANNYA SEMULA.

A) Koyak? Kita tampal semula, dan tunjukkan pada dia.
B ) Conteng? Kita padam/tulis semula, lalu pulangkan padanya.

C) Pijak? Renyuk? Rosak? Baiki semula, dan bagi dia tengok hasil selepas itu.
Sebab, dari situ anak belajar bagaimana mak ayahnya melayani sebuah buku.

Dan itulah yang akan ditiru.”

Demikian diskusi petang kami yang berat

Saya kagum dengan pemikiran begini. Saya juga kagum dengan hidup anak-anak Prof J bersama Quran dan buku-buku.

Terima kasih, Prof.

Saya pegang kata-kata ini,

“Jangan sayang buku, kerana, buku hanyalah objek. Sayang dulu pada manusianya. Dan manusia itu yang akan sayang pada objek.”

Sumber: Al Irfan Jani

Kredit Gambar: Kedaiberjaya.com

sumber artikel : https://majalahpama.my/kalau-nak-didik-anak-suka-buku-biar-je-anak-koyak-atau-sepahkan-buku-itu-caranya-dia-belajar/

No comments:

Powered by Blogger.